• Berita Ekonomi
  • Mahalnya Tarif Listrik Akibat Harga Gas Tidak Diturunkan

Mahalnya Tarif Listrik Akibat Harga Gas Tidak Diturunkan

  • Mahalnya Tarif Listrik Akibat Harga Gas Tidak Diturunkan
  • Mahalnya Tarif Listrik Akibat Harga Gas Tidak Diturunkan
Ekonomi

JAKARTA - Pemerintah telah menetapkan potongan harga gas untuk 3 sektor industri yakni Baja, Pupuk, dan Petrokimia.

Tapi tarif tersebut tidak diberikan kepada PT PLN (persero) untuk Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG).

Ketua Umum Serikat Pekerja (SP) PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Persero Jumadis Abda menjelaskan harga beli gas bagi pembangkit PLN diatas 9 dollar AS per MMBtU.

Angka tersebut di atas harga diskon gas bagi Industri yang hanya USD 6 per MMBtu.

"Mahalnya harga pasokan gas bagi pembangkit listrik inilah yang disebut-sebut sebagai kontributor utama mahalnya harga listrik bagi masyarakat," ujar Abda, Rabu (11/1/2017).

Menurut Abda, harga gas bumi menjadi masalah untuk PLN.

Karena hal tersebut sangat mempengaruhi biaya produksi dan tarif listrik kepada masyarakat.

"Rata-rata secara nasional harga gas masih 9 dollar AS per MMBTU termasuk harga gas pipa pun masih 9 dollar AS per MMBTU, ini masih tergolong mahal ya," kata Abda.

Abda menambahkan daya saing PT PLN sebagai penyedia listrik negara pun tidak melawan perusahaan swasta.

Abda pun menilai hal itu bisa merugikan PLN dan konsumen.

"Maka tak heran kenaikan listrik yang tinggi akan selalu dibebankan konsumen karena komponen-komponen tadi tidak bisa dikendalikan," jelas Abda.




Warta Sejenis

memuat...

Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!